i
 
IndeksCalendarFAQPencarianAnggotaGroupPendaftaranLogin

Share | 
 

 Jendela kenangan

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down 
PengirimMessage
vivie



Jumlah posting : 3
Join date : 30.05.10

PostSubyek: Jendela kenangan   Sun May 30, 2010 1:18 pm

"Jangan ampe lupa lho suratku kasiin beneran sama si Ayu!!
"Okey,,gak bakal di buang kok Van".jawab Lita Cuek.
"ya gak gitu ta, loe tuh orangnya pelupa,,,!! teriak Irvan berusaha bikin Lita inget terus buat nyampein surat cintanya untuk Ayu tersayang.
"yeeee...."sewot Lita ampe mau robek-robek tuh surat.
ahirnya Irvan dan Lita pun sama-sama tutup jendela.Sudah jadi tradisi Lita dan Irvan ngobrol lewat pintu jendela kamar kalo lagi males ketemu atau belajar malam bareng.Lita dan Irvan sohib sejati dari Bocah ingusan ampe ngerasai Jatuh cinta seperti sekarang.Nah, Jendela kamar Lita dan Irvan pun saling berhadapan,abiz Rumahnya dempeeet banget.hehe...
***
Dikelas Lita 2A, mulai heboh dengan gosip baru, kalo Lita lagi pedekate sama si Boby anak paling Tajir di kelas Irvan 2B.
Irvan yang baru tau gosip hot itu langsung naik darah.Irvan nggak mau kalo sohibnya jadi cewek yang termalang sedunia.
tapi Lita yang digosipin malah senyum2 cuek aja.
"Ta, sini deh, loe pacaran ya sama si sengak itu ?"tanya Ivan bengis.
"maksud loe si Boby? ati2 loe kalo ngomong...".jawab Lita kesel.
"Tuch, kok loe belain si dia sih, berarti loe beneran pacaran ya??".ulang Irvan penasaran.
kontan aja Lita risih dipaksa ngaku Irvan.Lita ngak mau kalo Irvan tau yang sebenarnya.Jadi Lita pasang mimik sebel.
"yaudah deh kalo gak mau ngaku, tapi ati2 lho sama dia, bisa2 dibikin nangis ampe mati".
Irvanpun langsung pergi kekelas ninggalin Lita yang masih manyun di karidor sekolah.
***
Ayu gak sadar kalo dari tadi ada yang terus merhatiin dia, ya siapa lagi kalo bukan Irvan.Ayu jadi gak nyaman diperhatiin terus menerus kayak gitu sama Irvan.
"Van, loe liatin apaan sih?".Tanya Ayu ketus.
"ya Liatin kamu lah yu, masa liatin tembok, ogah amat...".dengan pd-nya Irvan sok akrab.
"sorry ya Van, gak nyaman nie gue loe perhatiin terus, udah kayak tawanan aja".
"emmh...oya,gue tau loe pasti grogi ya diperhatiin terus sama gue, btw gimana yu tanggepan surat dari gue ?".
tanya Irvan to the point.Denger pertanyaan Irvan kali ini sangat aneh bagi ayu,ampe jidatnya berkerut kayak nenek2.
"yang mana y?gue gak ngerasa dapet surat dari loe kok Van.."
kini giliran Irvan yang kaget.Bukannya kemarin malam Sudah nitip sama Lita, apa jangan2 si tikus itu udah lupa sama surat gue y..., pikir Irvan geram.Awas ya....
Teeeeet......teeeeet....
waktunya pulang, untung jam terakhir kosong bisa ngobrol sama ayu sebentar, kalo gak gimana gue tahu kalo cwek cantik itu belum dapat surat cinta dari gue..dasar Lita jelek!!!
***
Irvan sudah gak sabar pengen ketemu Lita.Tiba-tiba boby mendekati Irvan di parkir motor yang lagi nungguin Lita.Irvan paling benci liat tampang Boby, menurut Irvan nih, boby tuh sosok cowok yang sombong.Gaet cewek dari kekayaan ortunya.
"Hai Van, Lagi nungguin Lita ya ?". tanya boby santai.
"iya".jawab Irvan singkat.
tiba2 yang di tunggu datang juga dengan tampang tak berdosa.
"Cepetan naik!!".bentak Irvan cepat.
"Lho,kok emosian mulu sih, dari pagi ampe pulang gak redah2, jangan kebanyakan makan daging kambing lho...". cerocos Lita kesal.
"Ta, katanya mau bareng gue ? yuk cabut".kata boby kemudian.
"oya, gue lupa.yuk..".Lita pun menuju mobil mewah Boby dengan gontai, Lita tahu pasti ada perang dunia 3 dirumah nanti.
Emosi Irvan sudah keubun-ubun, Irvan gak ada hak buat melarang Lita buat pulang dianter sama siapapun.
***
Sebenarnya, Irvan gak sampai hati buat ngomelin Lita habis-habisan, tapi,, Irvan juga kecewa karna setiap kali Irvan titip apapun sama Lita buat Ayu pasti Lupa, dan ahirnya Hilang....
Dikamar,Lita gelisah buat ngejelasin gimana caranya buat ngomong sama Irvan tentang kepindahanya ke Prancis, kata2 perpisahanlah yang paling sulit untuk di ucapkan.Tapi, kapan lagi,,
"Lita, buka jendela loe, gue pengen ngomong nie, gak lama kok, cuma lima menit aja !!". teriak Irvan lewat jendela kamarnya.
Lita dengan kurang semangat membuka jendela kamarnya.
"Ada apa van, penting ya ?".
"banget,loe gak kasiin surat gue ya sama ayu, jahat banget loe, jangan bilang kalo ilang lagi, gue gak mau denger".
Lita yang sebenarnya udah tau bakal ditanyain gitu cuma bisa diam.
"trus, masalah boby juga, ngapain deket2 dia!".
Tanpa disadari Lita meneteskan air mata.
"Van, besok minggu kan ? aku tahu kamu pasti mau ke puncak lagi jenguk kakek, aku minta tolong sama kamu tolong ambilin deary aku sama kakek, minggu kemarin waktu kita kesana, deary ku ketinggalan, yang tahu tempatnya cuma kakek, disitu ada catatan penting buat kamu van,oya goog night ya".Lita tak dapat membendung air matanya, dengan cepat ditutup jendela kamarnya rapat2. Lita tahu Irvan merasa ada yang aneh didiri Lita.
***
Dear : Sahabatku Irvan yang menyebalkan.
Van, kamu tau kan betapa indahnya bintang diangkasa, bertaburan, berkela-kelip mengagumkan.
persahabatan kita seperti malam dan bintang, saling membutuhkan.karna malam ku akan selalu memuji keindahan bintang, yang selalu memperindah malam2 ku...
Van, perpisahan bukan berarti sgalanya, aku sayang kamu sebagai sahabat serta keluargaku.aku pergi.menyambung sekolahku ke prancis bersama paman ku, maaf, sebelunya aku tak pernah mengungkit masalh ini, karna aku takut akan perpisahan.hari ini aku akan berangkat, ketika kamu pulang kerumah dari puncak, kamu hanya bisa liat rumah dan jendela kamarku, tanpa aku, aku yakin hari2 mu tetap slalu ceria, kejarlah ayu mu sampai dapat, hehe...maaf untuk titipanmu untuk ayu tak ada satupun yang hilang, aku simpan di dalam kotak kecil, dan ku letakkan di samping pot bunga tanaman mawar putih kita.aku sedikit berat memberikannya,entahlah aku juga gak ngerti.mungkin aku takut kehilangan kamu.tapi sekarang aku akan mendukung mu kawan.oya,masalh Boby, dia juga pindah di prancis bareng aku,keluarganya pindah di sana,aku gak bisa benci dia lagi seperti kamu yang benci banget sama Boby, aku ingin berteman baik padanya.aku tau dia anak yang baik.
van, jangan lupa kasih kabar dan bertukar cerita ya....
sahabatmu Lita

Dada Irvan sesak setelah membaca catatan di deary Lita untuknya, deary itu semua tentang persahabatn mereka, Irvan hanya duduk lesu, mengingat kenangan demi kenangan bersama Lita.Sahabat tak ternilai....
di tengah2 kebun teh yang luas Irvan berteriak.
"LITAAAAAA........KEMBALI LAH DENGAN KESUKSESANMU...AKU TETAP MENANTI KEPULANGANMU KELAK,,KAU PASTI JADI WANITA TERCANTIK LITA,TAPI JANGAN MENIKAH DULU YA, KITA NIKAH BARENG!!!".
Di atas Villa kakek hanya bisa geleng2 kepala mendengar teriakan Irvan yang konyol itu....
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user
 
Jendela kenangan
Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas 
Halaman 1 dari 1
 Similar topics
-
» Kenangan kita berdua

Permissions in this forum:Anda tidak dapat menjawab topik
Indonesia the other face :: Cerita Pendek-
Navigasi: